EPISODE 2: Karhutla dan Ucapan Selamat!

by -
EPISODE 2, Karhutla dan Ucapan Selamat!

PAGI HARI yang cerah, burung-burung masih berkicau seperti biasa. Kupu-pupu masih sigap mencari pelampunan. Dan, Berahim pun masih semangat ngopi seperti weekend sebelum-sebelumnya. Ya, walaupun sedikit kesal dengan beberapa kasus yang terjadi di Negeri Laskar Pelangi akhir-akhir ini, salah satunya tentang kebakaran lahan di Sijuk, di Desa Tanjung Tinggi.

Kali ini Berahim mudik ke Tanjong (Kota Tanjungpandan). Ia ngupi de Kong Djie. Salah satu tempat favoritnya kala melepas kangen dengan kota kelahirannya.

Penjual: “Aw, ngeri malam itu ade kebakaran lahan de Sijok. Gede war api e!”

Berahim: “Ye ke? De mane? De mane bang?”

Penjual: “De Sijok Im, Sijok, Sijok. Kao ne curik kalo’e ye?!”

Sepertinya abang penjual menjadi kesal. Karena Berahim memang orang yang suka membuat jengkel orang lain dengan perangainya, ditambah pula kopi dan jajanan minggu lalu yang belum dibayar.

Berahim: “Hehe. Sori mayori bang. Maksudnye daerah mane de Sijok?”

Penjual: “De Tanjong Tinggi. Itu tenga malam. Apinye ngeri benar. Pas lalu pula’ aku de sana’!”

Abang penjual merasa sedih dengan keadaan yang terjadi, dan kembali bercerita dengan semangat mengungkapkan ekspresinya kala berada di sekitar Karhutla tersebut.

Penjual: “Iw, ngeri benar urang no’ ngembakar ne! Sengaje kalo’e itu detunu! Same la itu dengan de Manggar biase e mun tika musim kemarau de Kampong Padang dekat Kulong Kero. Itu to urang rajin jail nunu lahan kusong. Tamba pula’ biasenye yang punye lahan jarang mersekan lahan die. Tamba rajin kebakaran de sana’ jua’!”

Berahim pun asik mendengar cerita abang penjual dengan seksama sambil mengangguk-anggukan kepala seperti paham saja. Entah ngerti entah tidak. Soalnya di telinga kiri Berahim tercantel headset dengan lagu Blackpink yang sedang diputar.

Berahim: “Hmmm…”

Penjual: “Btw, kao tau ke berita kebakaran de Sijok ne? Mace berita ke kao ne??”

Berahim: “Hmmm, ape bang? Aduh, paya bang nyari’ koran sekarang ne.”

Penjual: “Kite ne era digital sekarang. Dak paya mun ade HP canggih. Tinggal main cecal-calit aja’ jari kao de layar, kao la dapat akses ragam berita. Jangan pakai ai’ lior aja’ nyalitnye. Geli’ aku!”

Berahim: “Hehe.”

Abang penjual menyindir kebiasaan Berahim yang menganggap gawai itu seperti buku. Di mana kebiasaan orang yang membaca agar tidak sulit membolak-balik halaman buku, pastilah akan membasahi telunjuknya sedikit dari air yang ada di lidah. Dan hal yang seperti ini pun sering dilakukan Berahim ketika menggunakan gawai. Hmmm… weeekkk… :p

Obrolan abang penjual dan Berahim pun semakin asik ketika abang penjual menasihati Berahim.

Penjual: “Nah gitu Im, sekarang kite ne era industri 4.0. Tu, buka’ la website jabejabe.co. Itu media digital terkini de Belitong. Nak berita ape aja’ ade de web itu. Nak berita politik, kriminal, pendidikan, kebakaran, hukum, sampai berita urang nok dak tau hukum pun ade de sana’. Tinggal klik and klik aja bro!”

Berahim: “Oh, kitu bang ye?”

Penjual: “La iye la! Kao nak masang iklan, ngucapek bela sungkawa, bela negara, sampai ngucapek ucapan selamat jua’ dapat de web itu.”

Berahim: “Oh, mun kitu, Tim Bang Berahim nak ngucapek selamat la sekarang ne.”

Penjual: “Ucapan selamat? Selamat no’ ape pula’??”

Berahim: “Kami, Tim Bang Berahim mengucapkan, ‘SELAMAT ATAS DILANTIKNYA BPK. BURHANUDIN & BPK. KHAIRIL ANWAR SEBAGAI BUPATI & WK. BUPATI BELITUNG TIMUR PERIODE 2021-2026. SEMOGA BELITUNG TIMUR BISA LEBIH BAIK DENGAN MENGOPTIMALKAN SEGALA SUMBER DAYA YANG ADA, DAN MEMBENTUK PERADABAN YANG HEBAT MELALUI SUMBER DAYA MANUSIA YANG LITERAT! AAMIIN. SALAM LITERASI PAK!’ ”

Penjual: “Wai, mantap benar ucapan itu. Pandai kao muat kate-kate itu Im? La kayak tema de spanduk-spanduk jua’.”

Berahim pun tersenyum simpul dan nyengir tersipu malu.

Berahim: “Hehe.”

Penjual: “Make Im, HP to jangan cuman idang main game! Gunaek jua’ untuk yang bermanfaat kayak tadi’. Selain itu HP dapat jua’ untuk update info terkini de pulau kite tercinte ini. Mun ukan kite no’ peduli dengan pulau kite ne, siape agi’??”

Berahim: “Hehe. Iye iye bang. Btw, ikam ngape ke lokasi kebakaran bang? La tau kebakaran. De sana’ pula’. Uba-uba ikam ne!”

Penjual: “Jabe! Kate urang aku ne cuman liwat! Kao ne bebal benar ye! Kao to no’ uba-uba!”

Tampak abang penjual mulai memasuki level atas dalam kedongkolannya kepada Berahim. Dan Berahim pun menyadari bahwa jalan ninja adalah cara menyudahi ketidaknyamanan ini.

Berahim: “Oh ye la bang. Aku balik dulu ye!”

Dan kopi pun kembali tidak dibayar lagi.

Penjual: “Rrrrr…”

Glosarium:
Ai’ lior: Air ludah
Cecal-calit: Menyentuh sesuatu dengan ujung jari berkali-kali
Cuman: Cuma
Curik: Tuli
De: Di
Detunu: Dibakar
Die: Dia
Gunaek: Gunakan
Idang: Untuk
Ikam: Biasanya digunakan untuk panggilan ‘kamu’ kepada orang yang lebih tua, atau ucapan ‘kamu’ kepada orang yang lebih tua agar lebih sopan
Jabe dan War: Ungkapan umpatan, kadang digunakan untuk mengungkapkan rasa kaget, marah, terkesima, dsb.
Jua’: Juga
Kao: Kamu
Kate: Kata
Kite: Kita
Kitu: Gitu, begitu
Kusong: Kosong
Lalu: Lewat
Liwat: Lewat
Mace: Membaca
Mane: Mana
Mersekan: Membersihkan
Mun: Kalau, jika
Nak: Mau
Ne: Nih
Ngupi: Ngopi atau minum kopi
Ngucapek: Mengucapkan
No’: Yang
Nunu: Bakar
Nyalit: Menyentuh sesuatu dengan ujung jari
Pas: Bertepatan
Paya: Payah, susah
Pelampunan: Sarapan
Pula’: Pula
Rajin: Suka, sering
Sijok: Daerah Sijuk
Tenga: Tengah
Tika: Ketika
To: Tuh
Tu: Tuh
Uba-uba: Aneh, aneh-aneh, perilaku yang aneh.

Penulis: Faujian Ares
Ilustrator: Robin_Origin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *