EPISODE 3: Kontak Erat Berahim dan Udinese

oleh -
Kontak Erat Berahim dan Udinese

Main ball” istilah urang Belitong bari’ atau sepak bola memang salah satu hobi Bang Berahim. Meski kadang pakai sepatu traktor, tapi main ball atau aksi heroik de lapangan hijau memang salah satu cara Berahim memikat bunga desa.

Berahim memang bule kalau urusan gocek-mengocek, tapi karena sepatu traktor yang ia miliki raga tipis “giginye”, bukan tak kerap ia teripat ketika sedang bedansa di lapangan hijau. Usaha Bang Berahim akhirnya acap kali kandas.

Berahim memang tak setenar Bambang Pamungkas dan Egy Maulana Vikri. Ia tak jua sepopuler Keces atau Mustika Hadi di Belitung Timur. Namun, Berahim mengklaim kelihaiannya dalam mengolah bola sejengkal di bawah kedua legenda sepak bola Belitung Timur tersebut.

Tapi sebenarnya itu hanya dalam imajinasinya saja. Hmmm… Berahim kadang memang suka halu (berhalusinasi). Apalagi setelah bermain game Play Station (PS).

Dari hobi main ball ini, tak pelak Bang Berahim pun hobi ‘nobar’ atau nonton bareng bersama teman-temannya. Atau kadang nobar pula ia di kala sendiri, yaitu nonton baring.

Berahim sangat menyukai Liga Italia dari zaman Ronaldo. Ya, dari zaman Ronaldo Brasil hingga zaman Ronaldo “CR7”.

Suatu waktu, saat dia sedang nonton Liga Serie A Italia (AC Milan vs Udinese), datanglah Junai sahabatnya.

Junai : “Im! Agik nunton ape kao?”

Berahim : “Nunton bula be! Masa’ agik nunton ninek-ninek nyesa. Dak ningok ke kao la gede tipi ne!”

Junai : “Ye la, maksud aku sape lawan sape..”

Berahim : “Urang lawan urang be! Masa’ Kik Cuan lawan Limpai!”

Berahim sedikit ketus menjawab pertanyaan sahabat duri dalam dagingnya. Mungkin karena klub sepakbola kesayangannya sedang mengalami kekalahan.

Junai : “Beh, kate kao, kao rajin kan Jupe (Juventus)? Ini ngape jadi nunton Milan ne?”

Berahim : “Aku to sebenare rajin kan Jupe. Tape aku ne pinda ke lain ati sekarang.”

Junai : “Be, ngape kitu?”

Berahim : “Be iye la. Maskot Jupe ne kan Jebra. De Belitong ne dak de Jebra boi!” (Berahim tidak bisa bilang huruf “Z”).

Junai : “La, jadi sekarang kao ne la jadi Milanisti (Fans AC Milan)?

Berahim : “Dak la. Itu abang aku.”

Junai : “Terus?”

Berahim : “Karena de Belitong ne ade kakik aku. Jadi aku ngepens kan Udinese.”

Junai : “Mang ape hubungane dengan kakik kao??”

Berahim : “Kakik aku kan Udin name e!”

Junai : “Astaga.. La bilo la biak ini ne.” (dalam hati sambil geleng-geleng kepala).

Glosarium
Bari’: Dulu
Biak: 1. Anak; 2. Pacar
Bilo: Bodoh
Boi: Sapaan akrab kepada lelaki (biasanya untuk anak lelaki, untuk teman dekat atau orang yang sudah saling kenal)
Bule: 1. Pandai, jago; 2. Dapat (mendapatkan sesuatu)
Kakik: Kakek
Kao: Kamu
Kik Cuan lawan Limpai (Babi hutan raksasa): Salah satu cerita rakyat Belitong
Main ball: Main bola atau bermain bola (Sepakbola)
Ngepens: Nge-fans
Ninek: Nenek
Nyesa : Mencuci pakaian
Raga: 1. Agak; 2. Agak gila (Kata umpatan)
Tape: Tapi
Tipi: Televisi

 

Penulis: Faujian Ares
Ilustrator: Robin_Origin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *